• Senin, 5 Desember 2022

Kisah Keramat Mbh Boncolono Asal Kediri yang Ditakuti Belanda Hingga Makamnya Dipisahkan Kepala dan Tubuhnya

- Kamis, 24 November 2022 | 22:43 WIB
Makam Mbh Boncolono Kediri (foto/Manusia Lembah.com)
Makam Mbh Boncolono Kediri (foto/Manusia Lembah.com)

Suaraburuh.com - Kisah Keramat Mbh Boncolono Asal Kediri yang Ditakuti Belanda Hingga Makamnya Dipisahkan Kepala dan Tubuhnya. Mbah Boncolono menjadi salah satu tokoh legenda di Kediri, Jawa Timur. Ia memiliki kesaktian dan ilmunya tersebut dipergunakan untuk menolong kaum lemah pada masa penjajahan Belanda dulu.

Mbah Boncolono selalu mendermakan hartanya yang didapat dari kolonial Belanda untuk diberikan kepada rakyat miskin. Karena sepak terjangnya itulah, masyarakat menyebutnya dengan nama panggilan Maling Gentiri.

"Bagi warga lokal Kediri dia adalah pahlawan. Ini, kan, cerita turun-temurun masyarakat yang diyakini kebenarannya pada masa penjajahan Belanda dulu," tutur Nur Muhyar, Kepala Disbudparpora Kota Kediri, Minggu (14/10/2018)

Baca Juga: Sejarah Kampung Pitu Gunung Kidul Hanya Dihuni 7 Keluarga Sejak Dulu. Ada Kisah Napak Tilas Bidadari.

Tidak jelas pada periode tahun berapa Mbah Boncolono tewas di tangan Belanda. Dalam cerita rakyat, Mbah Boncolono tewas terbunuh dengan kepala terpenggal. Selanjutnya tubuh dan kepalanya pun dikuburkan secara terpisah.

Bagian kepala dimakamkan di lingkungan Ringin Sirah, lokasinya yang sekarang terletak di pusat kota, di belakang gedung pusat perbelanjaan. Persisnya di perempatan jalan, antara Jalan Hayam Wuruk - Jalan Joyo Boyo Kota Kediri.

Pengambilan nama Ringin Sirah karena lokasinya terdapat pohon ringin berdiri kokoh begitu besar, serta istilah sirah dalam bahasa Jawa artinya kepala. Konon diyakini cerita dari turun temurun kepala Mbah Boncolono dikubur di sana.

Baca Juga: Ayo Serbu Pasar Murah Di Kabupaten Lebak !!!

Sementara untuk jasad tubuhnya disemayamkan di dataran tinggi, tepatnya di atas bukit (Gunung Mas Kumambang). Lokasinya masuk ke dalam kawasan wisata Selomangkleng.

Konon kisahnya untuk mengalahkan kesaktian Maling Gentiri, tubuhnya harus dipisahkan. Sebab, jika tidak Maling Gentiri itu dipercaya akan hidup kembali. Meski begitu, Mbah Boncolono dianggap gugur sebagai kesatria dalam membela rakyat kecil. Khususnya di Kediri.

Halaman:

Editor: Kuswanto Aji

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Legenda Danau Rana Mese di Manggarai Timur

Jumat, 14 Oktober 2022 | 08:11 WIB
X